Cara Menelurkan Jangkrik yang Mudah Buat Pemula

Jangkrik merupakan hewan serangga yang saat ini paling banyak dibudidayakan selain ulat hongkong. Hal itu dikarenakan jangkrik mempunyai hasil yang sangat menguntungkan dengan modal yang tidak banyak. Perawatannya pun juga mudah. Apalagi di Indonesia ini banyak sekali yang memelihara burung kicau. Yang mana makanan burung kicau rata rata adalah jangkrik.

Jenis jangkrik yang kerap dibudidayakan adalah jangkrik genggong dan jangkrik seliring. Bagi pemula yang akan memulai bisnis budidaya jangkrik, maka hal pertama yang harus dipelajari adalah bagaimana cara menelurkan jangkrik dan cara merawatnya.

Sebenarnya menelurkan jangkrik atau menetaskan telur jangkrik itu sangat mudah. Tapi mungkin bagi pemula masih membutuhkan artikel ini untuk mendapatkan panduan cara menelurkan jangkrik. Sehingga hobinatang.com di sini akan berbagi informasi cara menelurkan jangkrik dengan mudah dan benar.

Cara Menelurkan Jangkrik yang Mudah



Seperti yang sudah kami katakan sebelumnya bahwa menelurkan jangkrik itu mudah, anda tinggal menyiapkan indukan yang berkualitas bagus baik jantan maupun betina, kandang, box penetasan, perawatan lalu siap dipanen apabila sudah tiba waktunya. Berikut detail cara menetaskan jangkrik.

Menyiapkan Indukan Jangkrik untuk Berkawin


Langkah yang pertama adalah menyiapkan jangkrik dewasa sebagai induk yang siap dikawinkan. Carilah indukan yang sehat dan tidak cacat fisik sedikitpun. Ciri ciri jangkrik jantan adalah memiliki ekor berjumlah 2 sedangkan betina ada 3 ekor. Selain itu ciri jangkrik jantan yang sudah dewasa bisa dilihat dari sayapnya terdapat corak atau pola yang bergelombang atau bisa dibilang mirip lukisan batiik. Adapun sayap betina tidak berpola alias polos. Masih ada lagi perbedaan jangkrik jantan dan betina selain di atas. Anda bisa membacanya di sini.

Setelah sobat sudah mendapatkan induk jangkrik dengan ciri di atas maka saatnya menyatukan mereka ke dalam kandang supaya mereka berkawin. Perbandingan jumlah jantan dan betina adalah 1:5 dengan makna anda bisa menyiapkan 1 kg jangkrik jantang dengan 5 kg jangkrik betina. Satukan mereka agar kawin dan tunggu 1-2 hari. Nantinya si jantan akan memancing betina dengan membunyikan sayapnya yang digesekkan, lalu mendekatkan alat vitalnya ke alat vital betina dan terjadilah perkawinan.

Masa Bertelur Induk Jangkrik


Kemudian setelah melewati masa kawin, pindahkan jangkrik ke dalam box khusus bertelur. Usia jangkrik siap kawin dengan siap bertelur itu beda ya tergantung jenis jangkrik yang mau dibudidayakan. Kalau jenis jangkrik kalung mereka siap bertelur pada saat berusia 35-40 hari sedangka jangkrik alam siap bertelur saat berusia 50 hari.

Tanda jangkrik mau bertelur adalah dengan terdengarnya suara jangkrik jantan untuk memandu betina. Setelah itu jangkrik betina akan menuju ke tempat yang lembab dan menusukan ekornya ke tempat tersebut.

Menyiapkan Tempat Bertelur


Setelah sekiranya mereka sudah kawin dan siap bertelur, siapkan kandang yang di dalamnya berisi loyang yang sudah diberi pasir sungai dan diayak lalu diambil bagian halusnya. Kemudian semprot pasirnya agar lembab. Setelah lembab ratakan pasir di loyang dan letakkan ke dalam kandang berupa kardus atau box. Ambil indukan jangkrik betina yang mau bertelur ke dalam box peneluran tersebut. Apabila tiba saatnya bertelur, mereka akan menancapkan ekor lancipnya ke dalam pasir lembab dan meletakkan telurnya di sana.

Lama jangkrik bertelur umumnya selama 15 hari, setelah selama 15 hari mereka mengeluarkan telurnya, induk jangkrik akan mati. Dan 1 ekor jangkrik bisa bertelur 10-50 telur perhari atau kurang lebih 100-500 telur selama 15 hari. Wow...banyak sekali bukan? Namun jumlah telur yang dihasilkan setiap jangkrik itu berbeda beda, tergantung jenisnya, kesehatan si induk dan kualitas makanan yang diberikan.

Pakan Jangkrik yang Bagus Agar Banyak Bertelur


Untuk menghasilkan telur yang banyak membutuhkan durasi waktu yang lama pula untuk bertelur. Semua itu tergantung pada jenis jangkrik dan kualitas pakan yang diberikan. Nah, makanan induk jangkrik yang bagus agar si betina bisa menghasilkan banyak telur adalah berupa daun pepaya, irisan pepaya muda, tebu, kacang panjang, kecambah dan voer yang dicampur dengan susu bayi manusia. Lebih lengkapnya anda bisa membaca artikel kami jenis pakan yang bagus untuk jangkrik.

Baik teman teman itu saja ulasan dari kami mengenai cara menelurkan jangkrik dengan mudah untuk pemula. Semoga bermanfaat dan terimakasih.