HoBinatang

Perawatan dan Informasi Hewan Peliharaan

7 Cara Merawat Aquarium Ikan Hias Agar Air Tetap Jernih

Cara merawat aquarium- Akuarium merupakan suatu media untuk memelihara ikan hias air tawar maupun air laut. Bentuk dari akuarium itu sendiri bermacam-macam, ada yang terbuat dari kaca dan ada pula yang terbuat dari bahan akrilik sejenis plastik. Begitu juga bentuknya beragam ada yang kotak besar, kotak mini bahkan ada juga yang bulat.

Sebagian besar penghobi ikan hias memanfaatkan akuarium sebagai aquascape. Di dalam aquascape terdapat tanaman hias yang cantik dan indah. Sehingga akuarium yang terawat akan berdampak baik pada ekosistem yang ada di dalamnya. Namun apabila akuarium kurang terawat justru akan timbul bakteri, alga dan jenis parasit lainnya yang dapat mengganggu kesehatan ikan maupun tanaman akuarium.

Untuk itu mempunyai akuarium tidak hanya sekedar untuk dipandang, akan tetapi kita juga harus merawatnya dengan baik agar kejernihan air yang ada di dalamnya tetap terjaga. Jika tidak, maka air akan keruh dan menyebabkan tanaman hias menjadi rusak dan ikan ikan banyak yang mati.

Lalu bagaimana cara merawat aquarium ikan hias air laut maupun air tawar?

Cara Merawat Akuarium Ikan Hias


cara merawat aquarium ikan hias agar air tetap jernih

Inti dari merawat akuarium adalah telaten dan disiplin, terlebih lagi saat pemberian pakan ikan, bila tidak tau aturan terkait pemberian pakan, maka biasanya akan menyebabkan air akuarium keruh akibat sisa sisa makanan ikan. Yuk simak penjelasan hobinatang.com terkait perawatan aquarium di bawah ini:

1. Memahami Pola Makan Ikan Peliharaan di Akuarium


Salah satu penyebab akuarium cepat kotor ialah adanya sisa sisa makanan ikan. Hal itu bisa terjadi karena anda kurang memahami waktu yang tepat untuk memberi makan si ikan. Adakalanya mereka belum lapar namun kita sudah menabur pakan ke akuarium. Sehingga pakan tersebut tidak dimakan dan malah membuat akuarium kotor.

cara merawat akuarium yang benar

Selain waktu, jumlah takaran makanan ikan juga harus diketahui. Kalau tidak, bisa jadi anda terlalu berlebihan dalam pemberian pakan yang akhirnya tidak kemakan dan malah mengotori akuarium. Cara mengetahui takarannya adalah coba berikan sedikit dulu dan biarkan hingga termakan habis, lalu tambahi sedikit lagi dan jika ternyata tidak kemakan berarti anda cukup memberinya pakan dengan takaran pertama. Sedikit tapi sering lebih baik daripada banyak tapi tersisa dan membuat air keruh.

2. Menggunakan Filter Aquarium


cara merawat aquarium ikan hias agar air tetap jernih

Filter merupakan salah satu perlengkapan aquarium yang dianjurkan untuk dimiliki. Alat tersebut digunakan untuk menyaring kotoran  sehingga bisa menjernihkan air akuarium yang keruh. Ia akan bekerja secara otomatis menyedot semua kotoran yang dihasilkan oleh ikan atau sisa makanan. Hidupkan mesin tersebut selama 24 jam, karena ikan aktif setiap waktu.

Di samping itu, filter juga berguna sebagai penghasil oksigen. Karena alat ini selalu memutar air lalu menghasilkan gelembung kecil dan itu adalah oksigen. Apabila filter tersebut sudah penuh dengan kotoran segera bersihkan hingga benar benar bersih. Lalu pasang kembali seperti biasa.

Pada bagian filter juga terdapat selang, yang mana selang tersebut akan sangat sering terendam air sehingga tingkat kelembabannya sangat sempurna. Hal itu yang menyebabkan adanya lumut yang berkumpul disana. So, anda juga harus membersihkan selang tersebut dari lumut yang menempel.

Untuk alat filternya bisa anda beli di toko ikan hias atau toko aquarium, atau jika ingin lebih kreatif dan irit bisa membuatnya sendiri secara sederhana. Terkait cara pembuatannya kami pun sudah pernah membahasnya di situs hobinatang.com

Baca juga: Cara membuat filter aquarium menggunakan aerator (DIY)

3. Mencuci Spon pada Filter Akuarium


cara merawat aquarium ikan hias agar air tetap jernih

Spon terletak pada filter bagian dalam yang berfungsi sebagai penahan kotoran agar tidak kembali ke air. Semakin lama filter menyaring kotoran maka semakin lama pula spon terkena kotoran. Jika kotoran tersebut sudah sangat tebal dan menumpuk akan membuat anda kesulitan saat mencucinya.

Jadi, anda harus rutin membersihkan spon tersebut. Nah dalam proses mencuci spon, anda harus memasang spon yang lain di dalam filter tersebut. Maka kami sarankan anda harus punya spon filter lebih dari satu sebagai serep atau cadangan.

Apabila kotoran pada spon sudah terlanjur menebal maka cara mencucinya harus direndam air terlebih dahulu baru dicuci bersih. Di samping itu, jika spon sudah rusak atau tidak layak pakai sebaiknya segera ganti yang baru. Karena jika tidak, kotoran tidak akan tersaring dan justru akan kembali lagi ke air. Sehingga sia sia saja menyalakan filter dengan kondisi spon sudah rusak.

4. Mengganti Air Akuarium atau Water Change (WC)


cara merawat aquarium ikan hias agar air tetap jernih

Meski sudah memakai filter bukan berarti anda tidak mengganti air akuarium. Karena filter tidak sepenuhnya membuat akuarium bebas dari kotoran. Jadi tetap saja anda harus menggantinya secara rutin seminggu sekali.

Dalam mengganti air, sebaiknya anda harus menyiapkan air di dalam ember terlebih dahulu lalu didiamkan selama sehari sebelum mengganti. Air tersebut didiamkan semalam agar kotoran/kadar kapur dari air krannya mengendap. Sebab tidak semua ikan dapat beradaptasi secara cepat dengan air yang diambil langsung dari kran atau sumur. Jika dipaksa akan menyebabkan si ikan stres dan memicu kematian.

Setelah pengendapan air selesai, silakan pindah ikan ikan tersebut ke air yang baru, lalu kuras akuarium hingga bersih. Aksesoris dan kerikil akuarium juga disikat sampai bersih dari lumut. Jika di rasa semua sudah beres, masukkan air yang baru bersama ikan ikannya. Mengganti air akuarium terdapat beberapa model, ada yang mengganti sebagian, sepertiga dan full WC.

5. Merawat Akuarium dengan Arang


Selain spon, arang juga bisa dijadikan sarana untuk menyaring kotoran akuarium. Caranya masukkan arang ke dalam filter. Maka arang tersebut akan bekerja menyaring kotoran. Karena di dalam arang terdapat zat yang bisa membuat air menjadi jernih.

Sebelum menggunakan arang, pastikan bersih dari kotoran atau debu yang menempel. Hal itu supaya tidak mengotori akuarium. Selanjutnya apabila arang sudah mulai lapuk karena berada di tempat yang sangat lembab, maka segera ganti sebelum partikel hasil dari pelapukan arang tersebut menyebar ke air.

6. Memelihara Algae Eater untuk Akuarium atau Aquascape


cara merawat aquarium ikan hias agar air tetap jernih

Menjaga akuarium agar tetap jernih bisa juga dengan cara memelihara algae eater. Algae eater berfungsi sebagai pembersih akuarium secara alami, dia akan memakan alga atau hama yang dihasilkan tanaman hias dan sisa makanan ikan. Jadi anggap saja ikan ini semacam ikan pembersih cleaning servis buat aquarium. Untuk ikan algae eater sendiri ada banyak jenisnya. Anda bisa membacanya pada artikel kami yang berjudul jenis algae eater paling ampuh membersihkan akuarium.

7. Membeli alat pembersih aquarium


cara merawat aquarium ikan hias agar air tetap jernih

Alat pembersih akuarium seperti pada gambar diatas berguna untuk menjaga agar akuarium tidak berlumut. Sehingga air tetap jernih sepanjang masa. hehe

Saat ini sudah banyak toko toko ikan hias yang menjual alat pembersih kaca akuarium. Bentuknya ada yang terbuat dari magnet, sehingga mudah bagi kita membersihkan kaca dari luar. Saat magnet kita geser, otomatis benda yang menempel pada magnet juga ikut bergerak sehingga lumut ikut terseret.

Demikianlah 7 rahasia air aquarium tetap jernih. Kalau bisa kalian praktikan semua cara merawat akuarium di atas dengan baik. Dari semua di atas intinya anda harus sabar, rutin, telaten dan juga modal hehe

0 Komentar 7 Cara Merawat Aquarium Ikan Hias Agar Air Tetap Jernih

Post a Comment

Kirim masukan atau pertanyaan di kolom komentar dengan:

1. Bahasa yang baik dan jelas.
2. Tidak mengandung spam p*rn*grafi, j*di atau lainnya.
3. Budayakan membaca sebelum berkomentar.
4. Centang kolom NOTIFY ME atau INGATKAN SAYA agar kalian bisa membaca balasan kami.

Back To Top